Dec 5, 2014

Bicara yang Pahit


Berkata benar itu pahit. Jika sang penerima tidak mampu menerima atau metod kebenaran itu disampaikan tidak sesuai gayanya, maka sang pembicara itu pula yang akan tercedera dan menanggung luka. Mungkin luka itu berbaloi dirasakan kerana rasa cinta kepada agama atau saudara.

Bisakah diserikkan bicara benar itu untuk dihentikan? Tatkala serik itu sungguh meyakinkan jiwa, maka tiada lagi bicara benar untuk kusampaikan padanya... Tiada lagi... Sirna...

"Telah ku rela nama dan diri menjadi sasaran
Kerana cinta, aku berkorban
Telah ku rela segala tohmahan bermaharajalela
Kerana cinta, aku terpaksa

Kerana cinta jua aku berbicara
Dengan nada insan terluka
Meluah rasa, meluah fakta, mencedera jiwa
Semuanya kerana cinta…"

> Mesti membaiki ketempangan bicara

0 idéa:

Post a Comment