Feb 3, 2012

THE NEWS: The last speaker of Malay language dies


Hikari - 12/10/2011
Akan diketemukankah artikel sebegini satu hari nanti?

Jika ya, kita semua (penutur Melayu) sudah tidak ada pada waktu itu.
Jika tidak, benarlah kata pahlawan Melayu Hang Tuah: “Takkan Melayu hilang di dunia” (itu pun jika Melayu itu tidak hilang sifat Melayunya).

Niat mahu menjadikan karya dengan gred G minus ini provokatif. Agar kita imbas dan hitung perjalanan bangsa dan bahasa, sejauh mana survival dan keberdayaannya untuk menongkah arus global dan dunia masa depan.

Generasi kini pernah membuat keputusan untuk memberikan bahasa ini sifat ‘tempang’ dengan membelasahnya melalui dasar kontroversi 'Pura-pura Sayang Melayu Itu' (PPSMI). Yang menentang digelar pengkhianat manakala penggubalnya diberi pujian muluk.

Daulat bangsaku, dirgahayu bahasaku.

Pencetus ilham: Kematian penutur terakhir bahasa purba Bo
Lihat:

p/s: dilukis dan ditulis dari sudut pandangan penulis.

2 idéa:

Авиценна said...

Salam w.b.t.

Macam mana la agaknya kalau betul2 jadi macam dalam berita tu..sekarang nie pun, yg berbangsa melayu sendiri pun cakap dah x supo melayu dah pun..takut2 sebelum penutur bahasa tu meninggal, bahasa tu dulu yg pupus..huhu

Nurul Jawahir Md Ali said...

Waalaikummussalam w.b.t.

Terima kasih atas komen.Tidak mustahil terjadi bukan? =)

Menarik idea tu, adakah bahasa akan pupus sebelum atau sesudah bangsa pupus?

Masyarakat asal (orang asli) di Australia, penduduk asal rantau Amerika Selatan (Mexico, Venezuela dll) masih hidup dalam keadaan bahasanya pupus. Pupus bukan kerana pembersihan etnik tetapi pembunuhan bahasa (genosid bahasa). Terbaca dlm majalah.

Silapla lukis gambar penutur terakhir itu berkopiah. Kopiah pun popularkah akhir2 ini >_<? Bagaimanakah rupa Melayu terakhir itu? DAri keturunan mana dia datang? Pembawa risalahkah? Perosak akhlakkah? Pemimpin masa depankah?....

Post a Comment