Dec 1, 2009

Tiba-tiba terjaga dari tidur...

Saat sedang lena dibuai mimpi di atas tilam yang begitu empuk, bilik yang dingin dan kelam tanpa cahaya, kita terbangun secara tiba-tiba. Setelah mata terbuka, persekitaran diamati. Belum subuh lagi ni, hati bermonolog sendirian. Kemudian tangan mencapai telefon bimbit sekadar mendapatkan satu kepastian. "Oh, baru pukul 3 pagi".

Dalam situasi seperti ini, apa yang akan kita lakukan? Di sini, kita mempunyai beberapa pilihan. Tanyalah iman dan buatlah pilihan yang bijak.

Pilihan 1

Kebanyakan kita akan menarik selimut semula dan menyambung episod kedua mimpi yang tergantung separuh jalan. Bukan itu sahaja, hati turut mengomel, "Apasal la aku bangun awal sangat." Terzahir sebuah kekesalan. Kesal bangun awal? Nauzubillah.

Pilihan 2
"Oh, baru pukul 3 pagi. Waktu macam ni doa makbul. Ya Allah, ampunkanlah dosaku dan dosa kedua ibu bapaku. Jadikan aku hamba yang memiliki semangat juang yang tinggi, berjuang untuk kebahagiaan dunia dan akhirat." Kemudian sambung 'ibadah senyap'.

Pilihan 3
Sebaik menyedari masa sudah pukul 3 pagi (bukan baru pukul 3), segera bangun untuk solat tahajud. Sembahlah Allah saat mata-mata lain terpejam rapat dan insan-insan lain berlayar dalam bahtera mimpi. Rukuklah saat hati kita masih tenang. Sujudlah saat minda masih kosong dari sebarang urusan dunia dan berdoalah saat doa didengari Allah.

Terjaga di awal pagi adalah satu rahmat yang merupakan kurniaan Allah. Siapa tahu saat Allah takdirkan kita terjaga, sebenarnya Allah menunggu untuk memakbulkan sebarang permintaan dari hambaNya pada malam tersebut. Mulalah dari langkah pertama, berdoa sebaik terjaga. Malah, mohonlah agar Allah membangkitkan kita pada malam-malam berikutnya. Itulah caranya mengucapkan syukur kerana terjaga saat sedang tidur, bukan mengomel kekesalan. Tetapi, alangkah baiknya andai solat tahajud dapat ditunaikan.

0 idéa:

Post a Comment